Thursday, 17 March 2011

Cikgu Mariah

ni kisah benar yang berlaku pada diri saya semasa
saya di tingkatan 5 di sebuah sekolah daerah Kajang.
Cikgu Mariah merupakan cikgu yang paling seksi dan
sering menjadi bualan setiap anak remaja di sekolah.
Pinggangnya yang ramping dan buah dadanya yang besar
sering membuat anak - anak remaja terpukau ketika
kelas “geografi” berlangsung.
Cikgu Mariah sering juga memakai pakaian yang seksi
dan menjolok mata. Pakaian yang biasa di pakainya ke
kelas banyak menampakkan sasa tubuhnya yang mengiurkan
dan tak kurang pula tempat sulit sering secara tak
sengaja didedahkan. Biasanya Cikgu Mariah akan
mengenakan skirt pendek atas sikit dari lutut dan baju
blaus yang jarang serta bra yang dipakainya sunguh
nipis sampai bila dilihat dengan penuh teliti dan
kusyuk menampakan puting buah dadanya yang bewarna
coklat. Cikgu Mariah biasa akan menarik kerusinya dari
meja dan duduk dihadapan kelas tanpa ada halangan meja
diantara murid dan guru. Bayangkan seorang cikgu
perempuan 36c yang seksi memakai blaus jarang dan
skirt pendek duduk berhadapan anda.
Walaupun sudah berkahwin tapi Cikgu Mariah tetap
menampakkan susuk tubuh yang menarik dan sering
menjadikan pelajar lelaki sentiasa duduk tak senang
denagn asyik meraba dan menggosokan batang mereka yang
kian keras dan panjang di dalam zip seluar sekolah.
Sama juga dengan saya yang kian gersang menatapi blaus
dan skirt Cikgu Mariah. Kebanyakan pelajar lelaki dari
pandangan saya tidak memberikan perhatian penuh kepada
apa yang disampaikan oleh cikgu Mariah sebaliknya
mereka terpukau dan meraba - raba memasukan perlahan -
lahan tangan mereka ke dalam seluar sambil menggosok batang
Cikgu Mariah yang berada diatas kerusi itu pula sering
mengubah posisi duduknya kadang kala Cikgu Mariah akan
duduk terkangkang menunjukan seluar dalamnya.
Kadangkala Cikgu Mariah akan menyilangkan kakinya, ini
membuatkan skirt pendeknya naik keatas sedikit dan
jelaslah kelihatan seluar dalamnya.Saya tak tahan
sekali melihat aksi Cikgu Mariah meleleh air liur
dibuatnya. Mariah perasan pelajar - pelajar lelaki tak
menumpukan perhatian malah dia juga sempat melihat
saya dan beberapa kawan saya memasukkan tangan kami ke
dalam seluar. Tapi Mariah buat tak tahu aje sengaja
buat tak perasan. Apabila dia tengok pelajar - pelajar
lelaki berbuat begitu Cikgu Mariah akan sengaja
mengangkat kaki dan membuka skirtnya luas lagi dan
menyandarkan dirinya ke belakang.
Sambil memegang buku geografi dia mengajar. Kerusi
saya berada paling hadapan kelas. Cikgu Mariah haya
beberapa kaki saja dihadapa saya. Saya melihat tajam
pada sasa tubuh badan Mariah sambil tangan melancap
batang. Cikgu Mariah perasana saya sedang melihatnya
dengan padanag yang tajam dan gairah dia juga sempat
mengintai dibawah meja tangan kanan saya telah hilang
masuk kedalam seluar. Cikgu Mariah tahu saya sedang
melancap. Dia kemudian sengaja memegang dan
mengosokkan buah dada ( konon - kononya gatal )
menampakkan puting coklatnya bergoyang - goyang ke
kiri dan ke kanan. Saya jadi semakin gairah lalu
berani mengeluarkan sedikit batang saya sambil
mengosokkan di hadapan cikgu Mariah.
Saya lindungkan sedikit batang saya di tepi dengan
buku supaya kawan kelas tak nampak saya sedang
melancap, hanya cikgu Mariah saja yang nampak. Mariah
nampak kontol saya yang keras lagi panjang dia buat
tak tahu. Saya masih melancap dan tanpa malu saya
keluarkan semua kontol saya dari seluar hanya untuk
tatapan Cikgu Mariah.Sambil melancap saya melihat
Mariah dan Mariah melihat saya. Geogafi entah kemana
didalam kepala hanya memikirkan Cikgu Mariah punya
tetek dan pantat..ahhh tak tahan..Cikgu Mariah perasan
yang saya saya dah tegang dan keras lalu dia pun
bangun dan menarik kerusinya berhadapan dengan meja
saya dan mula mengajar seperti biasa.Ooo wow hati saya
berkata rupanya dia dah bagi respon.
Sambil mengajar tangannya merayap dibawah meja saya
dan perlahan - lahan dia mencapi batang saya dan
mengurut mengosok… Ahhh sedapnya sambil mata saya
merenung tajam kearah buah dadanya yang hanya berada
sekaki dihadapan saya. Saya tak tahan lagi lalu
terpancut air mani diatas skirt dan blaus Cikgu
Mariah. Mariah hanya tersenyum dan berbisik manja pada
saya “dah puas”..Saya hanya tersenyum dan lepas tu
baru saya boleh belajar Geogafi sepenuhnya..Terima
Kasih Cikgu Mariah.

Cikgu Tetek Besar

Cita nie berlaku time aku form 3.. aku memang syok giler kat cikgu nie pasal badan
die montok abis siot.... dah lama aku impikan nak beromen ngan cikgu.. barang die
pun baik juga...... k la,,, nak dijadikan cerita cikgu aku nie umur die 31.. baru kawin..

korang nak tau time die bertugas jer aku mesti pegi klinik.. buat2 sakit pasal aku
nak tengok die tetek yg besar... pada satu arie aku betul2 sakit... demam.. pas2
die bertugas lak 2.. apalagi bertambah syok la aku.. aku pegi jumpe... pas2 die
cakap..


"syafiq kenapa awak demam"...

"semalam saye kene hujan la cikgu"

"2 la awak, sape suruh main hujan"



apalagi die pun bawak aku pegi klinik dalam 5 km cam2...
mase dalam kete aku asyik pandang die breast je beb.. pas2 die perasan...

"apa awak pandang nie"

aku ngan selambernyer menjawab

"sa sa saye pandang breast cikgu"

"x senonoh la awak nie"


tibe2 aku rase cikgu aku nie bawak pegi tempat lain.. sampai satu taman
perumahan die stop dier nyer car kat depan satu rumah.. aku terdiam jer...

"cikgu nie rumah sape?"

"nie rumah cikgu la"

"kenapa cikgu bawak saye pegi rumah cikgu"

"saye ade hal sikit,tertinggal fail"

"oooooooooo"

"masuklah dulu"


akupun masuk le wat dono jer..... yg dier lak straigt pegi dapur... die
bawakkan aku air ngan ubat.....die suruh tengok tv dulu pasal die nak mandi
kat atas..

sedang aku layan tv die turun ngan berkemban.. dah la towel die singkat giler...
nampak lak separuh bontot die... aku punye adik apelagi bangun menguap... dah
le aku x pakai spender... aku just pakai boxer ngan sluar skola aku.. die
perasan..


tiba2 towel die tercabut.. aku nampak la segala2nyer dari hujung rambut sampai
hujung kaki... die nye breast aku rase 46d kot.. pasal besar giler....
aku datang rapat kat die...



"cikgu boleh saye pegang breast cikgu x"

"kenapa awak nak pegang"

"pasal saye dah nampak semua"



tanpa permission die aku terus pegang breast die... best siot... gebu sial
tetek die.. aku ramas2 tetek dia….pergh!!!! gila lembut. Sambil2 tu aku tarik2
tits dia. Tits dia ni memg bsar dow!!! Tu yg best digentel2 tu. Aku nampak
cikgu da mula stim. Then dia tarik aku sofa sambil peluk aku.



"suka btul awak kat breast saya ya?” Aku angguk…

“hisap la….” Aku mcm org hilang akal trus je aku nyonyot tetek dia dengan

lahapnya.



Fuh!!!! Besar gila smpai mulut aku rasa mcm tak muat. Untung btul laki dia. Tp
aku pun untung gak coz kongsi benda yg sama.



“ahh…AHH…hisap kuat lagi….”



Aik? X cukup kuat ka? Kalau tetek ni ada susu da habis da aku minum. Kali ni
aku hisap kuat2 sambil tarik2 tetek dia ngan mulut. Sementara lidah kat dlm
mulut aku ni tgah mjilat2 tits dia emnmbahkan lagi rasa sdap cikgu roslina.
Then aku bralih ke sebelah plak. Kali ni aku hisap sampai aku rasa nak telan je
tetek dia ni.


“ah..ah..AHHH!!!!”

ishh…dia ni da klimaks ka? baru hisap tetek. Aku dpt rasakan yg batang aku da
mgeras gila. Then ngan selambernyer dia pegang aku nyer adik...


"boleh tahan ye syafik punye" aku diam jer pasal aku tengah layan die nyer
tetek...

pas2 die cabut baju ngan seluar sekolah aku... first skali die kolom aku nyer
batang... aku dapt rasakan kepanasan pada adik aku... aku tengok die nyer puki
dah berair...apalagi aku tarik adik aku keluar dan aku cari die nyer puki...
Fuh first time beb dapat jolok puki perempuan..first skali aku buat doggie
skill... die punye meraung mak aii macam dah setahun x dapat sex...pas2 aku buat
skill die ade kat atas aku.. best siot... sedang aku memacak die aku dapat rasakan
yang die klimaks kali ke2...

Pastu kami sama2 rehat sambil aku kerjakan tetek dia untuk round ke-2. aku
memang x puas nk telan tetek dia ni. akhirnye aku pancut kat dalam puki die.....
fuh masyuk siot.. dah le aku x belajar seharian.. dapat lak beromen memang best...
dalam time perjalanan balik school aku mintak no hp die kot2 aku boleh main ngan
die lagi... sampai je kat sekolah aku ngan die wat dono jer...

sedapnya konek atuk ku

haa...citer aku ni ganas skit kot..siap main ngan atuk aku lagi..citer dia camni,umur aku 16 tahun masa tu,aku dok ngan nenek ngan atuk aku sebab parent aku cerai.aku ni umur je 16,tapi badan aku macam umur 25,bukan gemuk ke ape tapi cutting aku ni ha..tetek aku jangan tanye la besar ke tak,macam buah betik,cantik je kalau kena hayun. adala..aku ni jenis suka berkemban lepas mandi,tapi kat umah je la,lepas mandi tu kain batik aku mesti la basah..sampai nampak puting aku.atuk aku slalu cakap tutup pakai tuala x elok orang nampak,baikkan atuk aku?jadahnyer baik..dalam ati dia terlonjak-lonjak nk main dgn aku.. masa tu nenek aku gi kenduri kat pahang umah sedara aku,atuk aku x leh gi sebab ada benda lain katanye nak kena buat,masa tu cam biasa la aku gi mandi berkemban..aku perasan atuk aku tengok je badan aku,aku jalan cepat-cepat,malula..konon,pastu aku pun mandila.baru lima minit dalam toilet aku dengar bunyi kuak..pintu toilet terbukak,aku x pandang belakang pun,biar la kucing terlanggar agaknye.. tetiba je aku rasa ada orang pegang bontot aku,terkezut aku nengok atuk aku kt blakang,"ape atuk buat ni"..pastu atuk aku cakap dah lama dia idam nak berasmara dana ngan aku,huih..takut aku nengok konek atuk aku yg besar macam kote nigga dlm cdblue yg aku nampak kt dlm beg abang sdara aku ari tu..entah ape gatal pepek aku tah,tetiba je aku rasa nak dimainkan oleh atuk,gilakan aku umur setahun jagung brani buat keje n.aku buat2 macam takut la..konon2,aku pusing blakang..atuk aku peluk aku dari blakang,pelan2 dia bukak ikatan kain batik aku kat dada,dilondehkannye..abis bogel aku,atuk aku ape lagi,diramas-ramas tetek aku,dihayun,ditepuk-tepuk,merengek-rengek aku..pastu atuk aku pusingkan badan aku,terbeliak nengok tetek aku sambil kata besar betul tetek ko ye mira..dengan rakusnya di hisap tetek aku,dijilat dan digoyang-goyangkan,stim betul masa tu aku,tangan atuk aku dah menjalar kat pepek aku,terjinkit-jinkit kaki aku.. atuk aku terus bukak kain pelikat dia ngan tshirt lusuh,dikerjakannyer badan aku dalam toilet,main sambil berdiri,pertama kali konek atuk aku masuk,aku jerit arrhh..atuk..sakit la,atuk aku cakap jap g sedap la tu..aku dah x tahan kesakitan,terus tolak badan atuk aku,aku lari kuar toilet,atuk aku kejar aku,dia tangkat aku heret aku kat bilik tidur dia,dihempasnya badan aku kat katil,lalu atuk aku kangkangkan kaki aku luas2..aku apa lagi,uhh..arghh..lagi tuk,sedap..konek dia masuk kuar dari pepek aku,menjerit-jerit aku malam tu,tapi x pe umah atuk aku jauh pedalaman,xde jiran sekeliling,atuk aku berdengus-dengus henjut aku,huh..kuat tul atuk aku umur 69 masih tegang dan besar koneknya. lepas tu atuk aku tonggengkan aku,style doggie sambil tangan dia ramas2 tetek aku..huih..sedap betul ditala dari belakang,makin rancak hayunan batang atuk aku sambil atuk aku kata"sedap betul badan ko mira,atuk nak main ngan ko puas2,atuk tau ko suka konek atuk kan,betina sundal.."dia bukan marah aku,cuma ala..dirty talk masa main,uh..uh..uh..eranganku,macam macam posing atuk aku buat,suruh aku kat atas henjut dia,naik-turun tetek aku,pap!pap! tetek aku kena tampar,bontot aku ditepuk-tepuk..lama gak atuk aku meranyam badan aku yg montok n,pas 40 minit gitu atuk aku terpancut air mani dia,terbuak-buak dalam pepek aku,dah?blum lagi..di jilat pepek aku yg penuh air mani dia,dia suruh aku isap konek dia..penuh mulut aku ngan konek dia.. pecah la dara aku oleh atuk ku,malam tu kita org tido sebilik bogel berpelukan,atuk aku pulak cam baby,nak isap tetek aku masa tido sampai tertarik-tarik tetek aku..tapi semuanya x abis disitu,nenek aku ada kat pahang seminggu,seminggu tu la,aku dimain oleh atuk ku,sampai dia suruh aku panggil dia abang..kita org main kat toilet,atas meja makan,ikat aku kat katil,pastu tuang susu manis kat tetek aku untuk dijilat dan hisap.aku rasa pepek aku naik lunyai diratah konek atuk aku yg besar tu,romen dlm kolah mandi..best tul la,atuk aku memang pandai berlakon,bila nenek aku dah balik,memang tegas ngn aku pasal sembahyg,kemas umah..tapi asal nenek aku lepa kuar je,mencari la konek dia lubang untuk lepaskan nafsu,sampai bila malam nenek aku dah tido pun brani dia merayap panjat katil aku nk hisap tetek aku ngan main..nenek aku kalo tido,tido mati..sanggup tu,kalo aku kat sekolah kalo nenek aku g umah sedara yg jauh2 dipanggilnye aku balik,kata cikgu aku atuk suruh balik pakcik awak nazak,aku pun pulang dgn tergopoh-gapah,last2 bila sampai umah,atuk aku suruh aku gi duk kat sofa,ada benda nk cakap..rupanya nk main ngan aku,lagi puki aku dirobek dengan kote besar dia,nak x nak aku kena bagi..katanya dosa kalo x bg suami main..masa tu aku bangang skit,budak kampung la katakan..marah tul aku ngn atuk aku,ada ke dia panggil aku dari skolah semata-mata giankan pepek aku yg mjadi kegemaran dia,masa aku marah dia,tengah2 dia sorong tarik konek dia kat gua berahi aku,dia tampar muka aku,pastu lagi ganas dia henjut aku,jangan kurang ajar dgn suami,menangis-nangis aku sambil kena main ngn atuk aku.. skrg aku dah besar,keje kat kl,nenek aku pun dah meninggal,tinggal la atuk aku sorang2 kat kampung,tapi aku memang slalu balik jumpa atuk aku,rindu kat batang besar dia,kesian aku nak biarkan'suami'aku gersang kat kampung..sampai skrg aku masih main ngn atuk aku..atuk tetek dan pepek ku hanya untuk mu..selagi ko x mampus selagi tu la kau nk bantai badan aku,dalam diam2 aku tanye atuk aku mana atuk blaja main ngn aku dgn gaya ganas dan moden,atuk aku ckap dia slalu tengok cd blue,beli kat pekan sebab tu dia tau banyak skill...ohhh..jawap ku,dan lagi sekali aku dibogelkan atas ribaan atuk ku untuk kemasukkan terungnya,ahhh...!!sedapnyer tuk kataku..

Janda Gian - 1

Saroja seorang janda muda. Hatinya resah gelisah. Dia bercerai sebab campurtangan mak mentua. Seorang wanita tua yang tidak tahu bertimbangrasa terhadap anak dan menantunya. Kebahagiaan anaknya sendiri direntap dan apatah lagi bahagia menantu dan cucu-cucunya.

Usianya masih muda. Baru 27 tahun sudah menjanda dan beranak dua. Badan Saroja masih bergetah. Tingginya dalam 154cm. Solid dan memang mengiurkanlah tubuhnya. Tambah buah dadanya mengunung dan punggungnya lebar, pejal dan tunggek sikit. Sesekali dia menjeling ke arah jam meja yang terletak di atas almari soleknya.

"Pukul 10.30, patutlah aku belum mengantuk" getus hati kecilnya.

Lalu dia mencapai bantal dan menarik rapat ketubuhnya yang dingin. Hawa malam itu agak sejuk. Perlahan-lahan dia membaringkan tubuhnya keatas katil. Bukannya dia tak biasa tinggal sendirian, terutama selepas bercerai dengan suaminya setahun lalu, tetapi suasana malam ini berlainan sekali.

Sejak dari petang tadi perasaanya tidak menentu. Nafsu kewanitaannya memuncak menyebabkan setiap perbuatannya tidak menjadi. Ingatannya melayang mengenangkan saat-saat bahagia bersama bekas suaminya, Johar. Walaupun tubuh Johar (33tahun) agak kecil tetapi tenaga dan permainan batinnya hebat juga.

Katil yang sedang dibaringinya menjadi saksi aksi-aksi ghairah antara mereka berdua sewaktu bersetubuh. Senyuman kepuasan senantiasa bermain dibibirnya setiap kali selesai berkongkek. Namun begitu rumahtangga yang terbina hampir enam tahun roboh juga akhirnya. Bukan berpunca darinya dan dia sendiripun tidak pula menyalahkan Johar, bekas suaminya. Jodoh dia hanya setakat di situ.

Semuanya angkara sikap ibu mertuanya yang sering campurtangan, mengongkong dan membelenggu suaminya, Johar. Ibu mertuanya merasa takut kehilangan anak lelaki yang menjadi kesayangannya lalu mengawal gaji anak jantannya itu. Johar suaminya berad dalam keadan serba salah. Perbelanjaan keluarga Johar termasuk Saroja seperti bercatu. Sikap itu membuatkan Saroja tertekan dan akhirnya bertindak nekad untuk menuntut cerai.

Walaupun Johar keberatan tetapi atas desakan ibunya menyebabkan mereka berpisah. Namun begitu hubungan Saroja dengan bekas suaminya, Johar masih baik terutama dalam soal penjagaan dua orang anak mereka. Penjagaan anak dilakukan secara bergilir.

Ramai lelaki yang berminat untuk mengambilnya sebagai teman hidup, bukan sahaja duda dan orang bujang malah suami orang pun ada yang tergila-gilakan Saroja. Tetapi entah mengapa hingga hari ini pintu hatinya masih belum terbuka untuk mengakhiri zaman jandanya.

Mungkin dia masih tercari-cari seorang lelaki kalaupun tidak lebih dapat menyamai kehebatan Johar. Nafkah zahir memang tiada masalah baginya. Setiap bulan Johar tetap menghantar duit belanja. Untuk mengisi masa lapangnya dan menambah pendapatan, dia berniaga barang-barang kemas yang tulen dari emas atau tiruan secara kecil-kecilan dari rumah ke rumah.

Senja menyelubungi alam buana.. Bidan Esah atau Kak Esah (35tahun) sedang berbual dengan seorang lelaki kacak. Nampak berusia juga.

"Kak Esah.. Sihat?" Sapa Saroja senyum menawan.
"Saroja, marilah join kami." Ajak Kak Esah sengih sambil membetulkan ceminmatanya.

Saroja menghampiri meja mereka di gerai Mamak Aly. Memesan milo tarik. Dia duduk di kerusi yang ada dan memandang ke tetamu Kak Esah..

"Saroja, ni akak kenalkan Abang N. Dia dari Kl kawan baik akak.." Abang N senyum sambil menghulurkan tangan untuk bersalam.
"Apa kabar?" Tanya Abang N parau.
"Baik," jawab Saroja senyum menampakkan giginya yang putih besih. "Mana Abang Melan Kak?"
"Abang Melan kau takde.. Dia ke Langkawi seminggu ada kursus," jawab Kak Esah tersenyum riang.

Orangnya gempal dan bertubuh. Saroja angguk dan faham yang suami Kak Esah tidak ada di rumah seminggu.

"Camnana niaga kau Saroja?" Tanya Kak Esah lagi.
"Camtulah Kak. Ada laku ada yang tidak. Jual runcit-runcit Kak nak kena jual banyak-banyak," jawab Saroja tersengih dan menghirup milo tarik yang telah dibawa oleh pembantu gerai di situ.
"Tak makan puan Saroja?" Pelawa Abang N sengih.
"Tak Pa Bang N.. Minum je.." Jawab Saroja senyum melirik. Dia terus menghirup milo tariknya. Dia menarik nafasnya. Memandang kepada jejaka di depannya. Serius dan tinggi orangnya. Baik budi bahasa.
"Oh, minta diri dulu Kak. Nanti kita jumpa."
"Baiklah Saroja.. Kau hati-hati. Banyak duit yang kau bawa tu." Celah Kak Esah terkekeh.
"Alahh akak ni ada-ada je.. Manalah banyak duit Saroja," balas Saroja senyum sambil mengangkat bag sandangnya.
"Baik Bang N minta diri dulu. Nak cari rezeki lah katakan." Saroja beredar meninggalkan Kak Esah dan kawannya Abang N.

Petang itu, puas Saroja memberi salam tetapi langsung tiada jawapan. Namun dia pasti Bidan Esah atau Kak Esah ada di rumah sebab dia ada tetamu dengan kereta Perdana V6 terletak di depan jalan masuk ke rumah sementara kipas angin di ruang tamu berpusing dengan ligatnya.

Mungkin mereka ada di belakang agaknya? Hati Saroja mula meneka. Perlahan-lahan dia melangkah kebahagian belakang rumah. Sesekali dia terdengar seperti ada suara orang berbisik-bisik perlahan. Semakin dia menghampiri tingkap dapur rumah itu suara tadi semakin jelas kedengaran.

Mahu sahaja dia melangkah meninggalkan rumah tersebut tetapi ada dorongan halus dalam dirinya untuk melihat apa sebenarnya sedang berlaku ketika itu. Setelah memastikan tiada siapa melihatnya, Saroja mula merapati tingkap dapur yang sedikit terbuka itu. Debaran dadanya kuat memukul. Berderau darah panasnya menyirap kemuka apabila matanya terpandangkan kepada Kak Esah dan..

Bag kain yang di pegangnya hampir sahaja terlepas jatuh ke tanah. Dari sudut dia berdiri itu nampak dengan jelas tubuh Kak Esah tanpa seurat benang sedang menonggeng memegang birai meja makan. Kaki kirinya diangkat ke atas sementara badannya ditundukkan sehingga kedua-dua buah dadanya menyepuh permukaan meja itu. Saroja dapat melihat dengan jelas alur puki Kak Esah yang sedikit terbuka kebasahan. Siapa pasangan Kak Esah?

Semalam, kata suaminya tidak ada berkursus ke Langkawi. Apakah pasangan Kak Esah suaminya, Abang Melan? Perhatian Saroja kini beralih pada tubuh pasangan Kak Esah yang sedang berdiri mengusap-usap batang zakarnya sendiri di belakang punggung Kak Esah.

Tubuh Saroja menggigil menatap tubuh sasa lelaki itu. Dan bila dia melihat kote lelaki itu besar, berurat dan panjang, dia menarik nafas. Lebih terkejut lelaki itu ialah Abang N, diperkenalkan sebagai kawan baik oleh Kak Esah. Rupa-rupanya Abang N adalah sex partner Kak Esah. Tanpa disedari Saroja meneguk air liurnya sendiri. Inilah pertama kali dia melihat zakar lelaki sebesar itu.

"Cepatlah Bang, lama dah Esah tunggu ni.. Nak rasa batang Abang tuu.. Rindulahh.. Sejak Esah kahwin tak rasa kote Abang," suara Kak Esah merenggek manja sambil menjeling kearah Abang N.
"Ok.. Ok.. Nak tambah pelicir ni.. Nanti sayang sakit pulak.." balas Abang N sambil mula menggeselkan kepala kotenya ke kelentit dan celah lurah puki Kak Esah itu.

Kedua belah tangannya mencengkam buntut lebar Kak Esah dan menolaknya ke atas. Serentak itu dia mula menekan perlahan-lahan batang zakarnya masuk kedalam lubang puki Kak esah yang setia menanti itu. Kak Esah mengerang kuat. Kepalanya terangkat ke atas sambil kedua tangannya memaut kuat birai meja makan itu. Matanya terpejam rapat sambil gigi atasnya menggigit bibir bawahnya.

Mukanya yang cerah bertukar kemerah-merahan menahan asakan dan pompaan zakar Abang N yang besar itu dalam posisi doggie. Couple yang sedang seronok bersetubuh itu tidak mengendahkannya.

"Bang.. Masuk habis Bang.. Esah dah nak pancut ni.. Laju Bang.. Fuck me deep love" tanpa segan silu Kak Esah bersuara kuat meminta dirinya dikongkek keras.
"Yes sayang, dah masuk habis.. Sedap tak?" Balas Abang N tercunggap-cunggap sambil menghenjut zakarnya ke lubang puki Kak Esah laju dan pantas.
"Ya Bang.. Ya sedapp Bang.. Arghh.. I nak pacutt.." jerit Kak Esah sambil kepalanya terangkat-angkat dan mukanya herut berut menahan senak yang sedap.

Serentak itu hayunan Abang N semakin kencang hinggakan meja itu bergegar kuat. Dia menjolok batangnya ke dalam lubang faraj Kak Esah. Asakannya kuat membuatkan Kak Esah berasa senak pada hujung perutnya sebab zakar Abang N mencecah g spotnya.

Saroja lopong mulutnya ternganga. Semua yang disaksikan itu membuatkan dia culture shock. Pantas dia meninggalkan kawasan rumah Kak Esah. Bernafsu ada, terkejut ada dan paling tidak persetubuhan Kak Esah dan Abang N itu benar-benar melekat pada jiwa Saroja.

Kisah Cikgu Kalsom Part 2

Selepas peristiwa aku dilancapkan oleh cikgu Kalsom, aku menjadi begitu merinduinya. Sehari kalau aku tak nampak dia macam nak gila rasanya. Setiap kali kami bertemu, pasti hanya senyuman yang terpamer di bibir kami berdua. Senyuman yang penuh rahsia dan sulit untuk diperkatakan. Keinginan ku untuk mendampingi cikgu Kalsom lebih rapat terhalang berikutan tiada ruang waktu untuk kami bersama. Nasib baik aku gamble je ngorat dia hari tu, kalau tak, mesti susah nak dapat. Sekarang aku dah dapat, cuma waktu je tak ada yang sesuai. Lebih-lebih lagi selepas habis waktu sekolah, persekolahan sessi petang juga menjadi salah satu batu penghalang untuk kami bertemu.
Aku tahu, dia juga menginginkannya. Setiap kali kami terserempak samada di tangga atau di tempat-tempat yang tidak dilihat orang, tangannya akan meraba batang ku sekali lalu. Begitu juga dengan ku yang akan meraba cipapnya sekali lalu. Dapat sentuh sikit pun jadilah, buat ubat rindu.
Kerinduan kami berdua sudah sampai ke tahap paling kritikal. Cikgu Kalsom sering sahaja memakai baju kurung putih satin. Dari mejanya di bilik guru, dia selalu merenungku seperti meminta sesuatu. Aku tahu apa yang diinginkannya. Hinggalah pada hari itu cikgu Kalsom memberi isyarat mata kepada ku untuk mengikutnya ketika waktu rehat. Aku mengekorinya dari jauh dan kelihatan dia masuk ke bilik buku teks. Bilik tersebut memang tiada sesiapa yang akan masuk kecuali jika ada urusan berkenaan buku teks.
Di dalam bilik itu, aku perhatikan tiada sesiapa, hanya kelibat cikgu Kalsom menuju ke belakang rak. Perlahan-lahan aku tutup pintu dan biarkannya tidak berkunci supaya tidak menimbulkan syak wasangka bagi sesiapa sahaja yang memasuki bilik tersebut. Aku dapatkan cikgu Kalsom yang sedang berdiri bersandar pada rak buku teks menanti kehadiran ku. Sebaik sahaja aku mendekatinya, cikgu Kalsom terus sahaja memeluk ku erat. Aku juga memeluknya erat. Bibir kami bercantum dan berkucupan penuh nafsu. Berdecit-decit bunyi mulut kami yang berlaga sesama sendiri, sementara tangan aku tak lepas peluang meraba seluruh pelusuk tubuhnya, begitu juga dirinya.
"Zin.. saya rindu awak…" Cikgu Kalsom berkata sayu sambil mendongak memandang wajah ku.
"Saya juga rindukan awak sayang. Kalsom… saya tak tahan… " bisikku kepadanya.
"Saya pun… Kita bersatu sekarang ye… " bisik cikgu Kalsom seperti pelacur meyakinkan pelanggannya.
Aku mengangguk perlahan tanda setuju. Cikgu Kalsom pun terus membuka seluar ku. Sebaik sahaja seluar dan spender aku terlorot hingga ke lantai, cikgu Kalsom terus sahaja menyambar batang ku yang sudah keras mencanak itu. Tanpa di suruh, dia terus menyuap batang ku ke dalam mulutnya. Seperti kelaparan gamaknya, dia menghisap batang ku penuh nafsu. Nafsu ku juga semakin tidak keruan. Lebih-lebih lagi apabila melihatkan seorang wanita yang masih lengkap berpakaian berlutut menghisap batang ku. Kepalanya yang bertudung itu maju mundur seiring dengan batang ku yang keluar masuk mulutnya. Lidahnya sengaja bermain dengan kuat di batang ku yang keras itu. Tubuhnya yang berlutut di hadapan tidak ubah seperti sarung nangka. Ianya membangkitkan nafsu ku ke tahap paling maksima.
Kemudian cikgu Kalsom berdiri di hadapan ku. Tangannya melancapkan batang ku yang sudah licin berlumuran dengan air liurnya. Kami berkucupan sekali lagi. Kali ini penuh nafsu. Gelora nafas cikgu Kalsom dapat aku dengar jelas. Nampak sangat dia dah stim gila. Tanpa membuang masa, aku terus selak baju dia dan teteknya yang besar itu membuai-buai seolah memanggil mulut ku supaya menghisapnya. Aku selak colinya dan tanpa berlengah, aku terus hisap tetek cikgu Kalsom yang besar itu. Cikgu Kalsom nampaknya menikmati hisapan ku di teteknya. Dia memeluk kepala ku supaya lebih rapat ke dadanya.
"Sedap kan sayang… " tanya cikgu Kalsom laksana pelacur murahan.
"hmmphhh… " aku hanya mampu berdehem sambil menikmati tetek cikgu Kalsom yang aku geramkan itu.
Sambil aku menghisap teteknya, cikgu kalsom cuba mancapai batang ku yang terpacak di kelengkang ku. Sebaik sahaja dia dapat menyambar batang ku, dia terus menarik batang ku rapat ke tubuhnya. Aku terpaksa melepaskan hisapan di dadanya dan berdiri rapat ke tubuhnya. Kelihatan cikgu Kalsom cuba meletakkan batang ku di kelengkangnya melalui kain yang sudah terselak ke pinggang itu. Namun, aku masih mentah lagi, belum tahu cara nak main berdiri. Cikgu Kalsom sedar kelemahan ku dalam teknik persetubuhan. Lalu dia berdiri membelakangi ku sambil dia memaut pada tiang rak buku teks.
Aku yang sudah tahu akan kehendaknya, terus memeluknya dan membenamkan batang ku ke lurah gatalnya yang sudah berair dan lecak itu. Sekali benam sahaja batang ku sudah terjerumus ke dasar cipapnya. Nampak sangat dah bobos gila cipap dia ni. Ahh.. aku tak peduli, yang penting sedap. Tanpa menunggu walau sesaat, aku terus menghayun batang ku keluar masuk cipapnya. Aku hentakkan sedalam-dalamnya membuatkan cikgu Kalsom merengek-rengek menikmati gelora nafsu yang diingininya.
"uuhhh.. sedapnya Zinn… Sedapnyaaa… kerasnyaaaa…" cikgu Kalsom merengek kesedapan.
Setelah agak lama aku bersetubuh dengannya, aku sudah hampir ke kemuncak. Tanpa memberi amaran, aku terus membenamkan batang ku sedalam-dalamnya, melepaskan pancutan padu terus ke dasar cipapnya. Apa yang aku ingat, pada waktu itu jugalah cikgu Kalsom mendengus seperti lembu kena sembelih, malah otot cipapnya yang sebelum itu aku rasakan lembut tiba-tiba jadi kejang. Nampaknya aku dan dia klimaks serentak.
Kami berkucupan penuh kepuasan selepas melayari kenikmatan perzinaan yang hina itu walau pun dalam keadaan tergesa-gesa. Namun apa yang pasti, tubuhnya aku sudah takluki.

Kisah Cikgu Kalsom Part 1

Aku mendapat kerja sementara sebagai guru sandaran. Aku mengajar matematik di sebuah sekolah rendah. Di sekolah, aku meminati seorang guru yang mengajar subjek bahasa melayu. Kalsom namanya dan dia berumur dalam lingkungan 42 ketika itu. Suaminya promoter dan pemandu van rokok. Mempunyai 2 orang anak. Cikgu Kalsom memiliki wajah yang cantik, hidungnya yang sedikit mancung itu menampilkan dirinya seperti seorang berdarah kacukan melayu-mamak. Kulitnya yang putih dan cerah itu memberikan pandangan yang menawan. Meskipun tubuhnya agak besar, maksud ku tidak gemuk, cuma besar dan tidak mempunyai shape yang menarik namun dia memiliki ciri-ciri yang ku geramkan.
Pehanya yang gebu dan betisnya yang membunting seringkali memberikan debaran di dada ku setiap kali aku memandangnya. Lebih-lebih lagi jika dia memakai pakaian favourite ku iaitu baju kurung hijau berkain satin kuning yang terbelah di hadapan, baju kurung satin putih dan baju kurung bunga-bunga hijau. Wajahnya yang cantik itu juga seringkali menaikkan nafsu ku. Dengan tudungnya yang kemas membalut kepalanya, aku seringkali tewas melancap sendirian di bilik air sambil membayangkannya. Namun, ada satu lagi yang benar-benar membuatkan aku begitu teringin sekali untuk memiliki dirinya. Sesungguhnya cikgu Kalsom memang bertuah memiliki buah dada yang besar. Buah dadanya seringkali mencuri tumpuan guru-guru lelaki dan aku tidak terkecuali. Sudah bergelen air mani aku bazirkan gara-gara keberahian ku kepadanya tidak dapat ditahan. Keinginan ku untuk memilikinya telah mendorong ku untuk menjadi lebih gentleman dan berani melakukan maksiat.
Aku memang gemar berbual dengan guru-guru yang sedang free di bilik guru. Pada hari itu, aku memang bernasib baik kerana hanya aku dan dia sahaja di bilik guru sementara kebanyakkan guru lain masih mengajar dan ada juga yang mengikuti acara sukan antara sekolah di sekolah lain. Untuk menuju ke meja ku, aku akan melalui mejanya dimana aku akan melalui belakang tubuhnya yang sedang duduk di kerusi. Dari pantry, aku mencuri-curi pandang sambil buat-buat membuat air, namun mata ku tidak lepas dari memandangnya. Aku kemudian tersedar bahawa dia ingin bangun dari kerusi dan dengan segera aku buat-buat menuju ke meja ku. Sebaik sampai di belakangnya, cikgu Kalsom yang tidak sedar aku melalui belakangnya terus bangun dan memusingkan badannya membuatkan kami berlaga dengan kuat. Memang timing aku tepat pada masa tu. Akibat dari perlanggaran tubuh kami yang kuat tubuhnya hampir rebah ke belakang. Aku yang memang sudah penuh dengan akal lantas memautnya dan terus memeluk tubuhnya erat. Dalam keadaan tubuhnya yang hampir terlentang itu, dia juga turut memaut tubuhku dan ini membuatkan pelukan kami semakin erat dan rapat. Tubuh gebunya yang licin dibaluti baju kurung satin putih itu aku ramas penuh geram. Kemudian aku menarik tubuhnya supaya dapat berdiri tegak dan stabil dan kemudian aku melepaskan pelukan ku.
"Cikgu Kalsom, maaf, saya tak dapat nak elak tadi. Cikgu Kalsom tiba-tiba je bangun dan pusing mengadap saya" aku berpura-pura meminta maaf.
"Ohh, tak pe. Saya juga minita maaf. Sepatutnya saya tengok-tengok dulu tadi. Awak ok?" tanya cikgu Kalsom penuh innocent.
"Saya ok, cikgu Kalsom ok?" aku pula bertanya dan berbuat baik seperti malaikat, sedangkan tanduk dah sebesar dunia atas kepala time tu, cuma tak nampak je.
"Saya ok, saya nak ke pantry tadi. Maaf ye.."cikgu Kalsom kembali meminta maaf.
"Tak pe cikgu.. " aku terus menuju ke meja ku setelah mengetahui bahawa dia ingin ke pantry.
Dari meja, aku perhatikan tubuhnya berjalan menuju ke pantry. Baju kurung yang licin membalut tubuhnya kelihatan sendat mengikut bentuk tubuhnya yang mampat dan gebu. Aku serta merta menggosok batang ku dari luar seluaar dan membangkitkan rasa ghairah semakin mengembang. Aku nekad, aku mesti dapatkannya. Aku mesti pancut di tubuhnya yang dibaluti baju kurung satin putih itu hari ini juga. Bukan senang nak dapat line clear dan berdua sahaja dengan dia macam tu. Aku terus bangun dari kerusi dan menuju ke pantry.
Di pantry, aku lihat cikgu Kalsom sedang mengisi air panas di dalam mug. Dia menyedari kehadiranku. Dia menoleh dan tersenyum kepada ku yang sedang tercegat memerhatikannya di pintu. Kemudian dia kembali menumpukan kepada aktivitinya membuat air. Aku berjalan perlahan-lahan menghampirinya dalam debaran yang semakin kencang.
"Nak air ke? Nak saya buatkan?" tanya cikgu Kalsom tanpa memandang ku yang sedang berdiri di sebelahnya.
"Err.. tak apa cikgu Kalsom. Saya baru lepas minum tadi. Sebenarnya saya nak minta maaf pasal tadi." kata ku gugup.
"Ehh.. tak ada apa-apalah. Saya tak kisah, lagi pun bukan salah awak. " kata cikgu Kalsom sambil memandang ku.
"Bukan pasal itu cikgu, tapi pasal tadi masa cikgu nak terjatuh, saya…. err… " aku gugup hendak meluahkan kata-kata.
"Apa dia, cakaplah.." cikgu Kalsom meyakinkan ku sambil membancuh minuman tanpa memandang ku yang sedang berdiri di sebelahnya.
"Saya peluk cikgu Kalsom. Bukan tu je, tapi saya raba sekali tubuh cikgu.. Maaf ye cikgu Kalsom.." aku meminta maaf perangkap dalam debaran.
Cikgu Kalsom terdiam, sudu yang mengacau air di dalam mug terhenti serta merta. Kemudian tanpa memandang ku, dia kembali mengacau minumannya sambil tersenyum sendirian.
"Tak pe.. saya tak kisah. Lagi pun bukan ada sesiapa nampak kan.. " kata cikgu Kalsom membuatkan aku bersorak girangan di dalam hati.
Nampaknya aku ada peluang, perangkap sudah semakin mengena sasaran nampaknya. Memang bijak betul aku mencari helah untuk menikmati tubuhnya.
"Betul ke cikgu tak kisah saya pegang-pegang tadi?" tanya ku lagi.
"Ye, tak apa.. " jawabnya ringkas.
Aku hampiri cikgu Kalsom serapat yang boleh tanpa menyentuhnya. Perlahan-lahan aku usap-usap lengannya. Kelicinan daging gebunya yang dibaluti baju kurung satin itu membuatkan aku semakin ghairah. Sesekali aku ramas-ramas lengannya.
"Zin.. awak nak buat apa ni?" tanya cikgu Kalsom sambil tersenyum memandang ku.
"Cikgu cantiklah, saya tak dapat tahan untuk peluk cikgu tadi. Lagi pun cikgu tak kisahkan? Sementara tak ada orang lagi ni, bagi saya pegang tubuh cikgu sekali lagi ye… " suara ku lembut seperti berbisik ke telinganya.
"Awak suka saya ke? Saya ni kan dah tua. Anak dah 2 orang dah. Bini orang pulak tu. " cikgu Kalsom cuba menguji nampaknya.
"Saya tak kira, saya nak juga… saya nak juga… Kalsom…… " tangan aku terus merangkul tubuhnya dan bibirku terus melekat di bibirnya.
Tanpa mengelak, cikgu Kalsom terus menerima kucupan dari ku dan memberikan tindak balas yang mengasyikkan. Kami kemudiannya berpelukan sambil berkucupan di dalam pantry. Tangan ku puas meraba seluruh pelusuk tubuhnya hingga aku akhirnya berjaya meraba tubuhnya dari dalam bajunya. Hook branya ku buka, buah dadanya yang besar itu akhirnya membuai-buai terdedah dari baju kurungnya yang ku selak ke atas. Berkali-kali aku menelan air liur melihat buah dadanya yang aku geramkan selama itu akhirnya berada di hadapan mata. Aku usap buah dadanya dan ku ramas-ramas perlahan. Selama ini, sepanjang pengalaman aku bersetubuh dengan wanita, tidak pernah aku menikmati buah dada sebesar milik cikgu Kalsom. Seperti betik yang sedang mengkal, putingnya yang sederhana besar dan berwarna kehitaman itu aku hisap seperti bayi kecil gamaknya. Cikgu Kalsom membiarkan perbuatan ku. Sambil tersenyum, dia menetek sambil memandang ku. Aku yang sedang sedap menghisap tetek cikgu Kalsom yang besar itu lantas mengeluarkan batang ku dari zip seluar yang telah ku buka. Aku hunuskan batang ku yang keras berurat itu ke arah peha cikgu Kalsom. Oleh kerana kedudukan ku yang membongkok itu, maka sukar untuk aku merapatkannya secara berhadapan. Lalu aku terus beralih ke bahagian kiri tubuhnya. Dengan mulutku yang masih tak mahu lepas dari teteknya, aku merangkul pinggang cikgu kalsom dari tepi lalu aku rapatkan batang ku ke pehanya. Kelicinan kain satin yang dipakai cikgu Kalsom menyentuh kepala batang ku dan ianya membuatkan batang ku semakin mengeras dan nafsu ku semakin berahi. Tangan kiri ku pula meraba perut dan tundunnya yang tembam dan masih terselindung di balik kain yang dipakainya.
Tekanan dan geselan batang ku di pehanya yang dibaluti kain yang licin itu telah membuatkan cikgu Kalsom menyedari akan tindakan ku yang semakin berani itu. Dia terus meraba-raba mencari batang ku dan akhirnya dia menggenggamnya erat.
"Awak ni.. dah tak tahan ye?" bisik cikgu Kalsom kepada ku.
Aku memandangnya, kelihatan matanya meliar melihat keadaan di luar pantry. Takut ada orang datang. Lalu aku lepaskan teteknya dari mulutku. Aku kembali berdiri tegak mengadapnya dari sisi sambil terus merangkul dan merapatkan tubuh ku ke tubuhnya.
"Saya tak tahan cikgu.. Cikgu Kalsom pegang apa tu?" aku sengaja menguji cikgu Kalsom.
"Saya pegang burung yang dah gatal ni. Kerasnyaaa… hmmm… " jawab cikgu Kalsom sambil menggenggam batang ku geram.
"Suami cikgu punya ada macam saya punya?" tanya ku untuk menambah berahinya.
"Lebih kurang, cuma awak punya.. mmm… keras sangat laa… " jawab cikgu Kalsom tersipu-sipu.
Aku yakin cikgu Kalsom sudah semakin bernafsu ketika dia memegang batang ku itu. Reaksinya sama seperti ketika aku bersetubuh dengan kak Sue dahulu. Hembusan nafasnya semakin kuat, seiring dengan tangannya yang menggenggam batang ku semakin kuat. Aku kemudian mengucup bibirnya sambil tangan ku meraba-raba punggung dan perutnya yang membuncit itu. Tundunnya sesekali aku ramas dan usap penuh geram. Kelicinan kain satin putih yang membalut tubuhnya membuatkan nafsu ku semakin membara. Cikgu Kalsom mengucup bibirku penuh nafsu. Tangannya sudah mula merocoh batang ku dan sesekali dia menggosokkan kepala batang ku di peha gebunya yang licin itu.
"Saya nak cikgu Kalsom… " kata ku berbisik kepadanya.
"Nak apa" jawab cikgu Kalsom sambil tersengih.
"Saya nak cikgu… Please… " pinta ku seperti menagih simpati.
"Sini tak boleh, bila-bila masa je cikgu-cikgu lain boleh masuk… Lain kali ye.. " cadangnya kepada ku.
"Cikgu lancapkan pun tak apa. Sekurang-kurangnya saya tak kempunan hari ni. Boleh ye sayang… "pinta ku kepadanya.
"Ok… " jawab cikgu Kalsom sambil tangannya terus melancapkan batang ku.
Sambil dia melancapkan batangku, aku kembali membetulkan pakaiannya. Hook branya ku kancing semula dan baju kurung yang ku selak tadi ku turunkan semula menutupi tubuhnya. Kemudian aku kembali meramas dan mengusap seluruh tubuhnya yang gebu itu.
"Cikgu… saya suka cikgu pakai baju kurung satin ni. Buat saya tak tahan.. " aku merintih kenikmatan dilancap oleh cikgu kalsom.
"Ye ke.. suka kain satin yang licin ni? Ok, kalau cam tu, macam mana kalau.. saya buat macam ni… " kata cikgu Kalsom sambil tangannya membaluti batang ku dengan kain baju kurung satinnya yang licin itu.
"Sedap tak?" tanya cikgu Kalsom sambil tangannya melancapkan batang ku menggunakan kain baju kurungnya.
" Ohhh… sedapnya cikguuu….. "aku semakin berahi tatkala cikgu Kalsom melancapkan batang ku.
"Cikgu… saya nak terpancutt… uuhhhh… " aku memberi amaran kepadanya.
Cikgu Kalsom nampaknya terus melancapkan batang ku tanpa menampakkan tanda-tanda hendak berhenti. Aku yang semakin kekejangan hampir ke puncak itu memeluk tubuh cikgu Kalsom penuh nafsu.
"Hmm.. keras betul lah awak punya ni… Sayang rasanya nak saya lepaskan… " cikgu Kalsom nampaknya betul-betul geram dengan batang ku.
"Cikgu Kal… Sommmm….. OOhhhhhh….. Kalsommm… sayangggg… " aku merintih serentak dengan pancutan air mani yang memancut keluar.
Cikgu Kalsom melancap batang ku yang berdenyut-denyut di dalam genggamannya. Wajahnya yang cantik itu aku tatap penuh berahi. Kemerah-merahan wajahnya menerima pancutan air mani ku yang banyak di tubuhnya itu. Batangku seperti diperah-perah tangannya.
"Banyaknya air mani awak Zin.. " Cikgu Kalsom seperti terkejut sebaik dia melihat batang ku yang selesai memancutkan air mani di dalam genggamannya.
Air mani ku yang terpancut itu kelihatan meninggalkan kesan basah yang amat besar dan banyak di baju kurungnya. Oleh kerana baju kurungnya berwarna putih, jenis satin plain pula tu, maka ianya dapat dilihat dengan jelas.
"Macam mana cikgu, nanti cikgu nak cakap apa kalau orang tegur kesan basah ni." aku bertanya ingin tahu.
"Takpe, saya cakap je air tumpah.. Balik nanti saya cuci lah. Lagi pun bukan ke kejap lagi habis waktu sekolah." cikgu Kalsom menerangkan kepada ku.
Aku menangguk setuju. Selesai sahaja perbuatan terkutuk itu, segera kami pergi ke meja masing-masing. Pada waktu pulang, aku terlihat cikgu Kalsom menunggu kehadiran suaminya di porch sekolah. Dia ternampak kelibat aku memerhatinya. Dari jauh aku lihat dia tersenyum kepada ku dan sambil itu dia memandang ke bawah, menunjukkan dia menggunakan fail sebagai penutup kesan tompokan air mani ku di baju kurungnya. Aku mengangguk memahami taktiknya dan terus berlalu dari situ menuju ke tempat letak motorsikal.